Blog e arek Mblitar..
ISLAM CORNER | HANDPHONE | WINDOWS TRICK | SEO | SOFTWARE | VIRUS | ISENG | CBOX TRICK | CSS TUTORIAL | HACKING | BLOGGING TIPS | INTERNET | HTML TUTORIAL |

Islam : Kehidupan Bebas Barat Ciptakan Nilai-nilai Fatamorgana

Islam : Kehidupan Bebas Barat Ciptakan Nilai-nilai Fatamorgana
(Oleh: Hasanal Khuluqi)

Perkembangan globalisasi kehidupan yang telah bergulir bak roda berputar, menggelinding dan mewarnai kehidupan masyarakat dunia. Corak kehidupan itu pun beribas pada kehidupan masyarakat muslim. Corang-morengnya ajaran Islam yang bercampur-aduk, tidak bisa lepas dari peranan masyarakat Barat yang berusaha mewarnai kehidupan umat Islam. Serta banyak peranan sarjanawan Islam yang didikan oleh Barat turut ikut andil dalam penghilangan atau pengkaburan konsep-konsep ajaran Islam yang benar.
Jika ditilik dari kesejarahan, bahwa Barat telah berusaha melepaskan diri dari kehidupan beragama. Kehidupan yang terlepas dari nilai-nilai agama, dan kehidupan yang mengedepankan akal manusia semata. Pandangan hidup masyarakat hanya terhenti pada kehidupan keduniawiaan. Keyakinan terhadap kehidupan setelah kehidupan dunia meluntur bersama ketidak yakinan mereka pada nilai-nilai agama yang mereka anut.
Keyakinan yang kuat adalah yang dibutuhkan dalam beragama. Jika keyakinan tersebut luntur dari jiwa-jiwa pemeluk agama, maka yang ada hanya sifat keragu-raguan. Sebab kehidupan keagamaan tidak semuanya bisa diukur dengan akal melainkan membutuhkan sebuah keyakinan bagi tiap pemeluknya. Dan dikala keyakinan tersebut tidak tumbuh atau hilang dari masyarakat Barat, maka mereka menafikan agama, dan banyak mereka yang berpendapat bahwa ajaran agama hanya ilusi dan mimpi, agama adalah pelarian bagi orang-orang yang malas dan agama hanyalah sebuah candu.
Kehidupan materialistis telah mewarnai jiwa-jiwa masyarakat Barat. Tuhan yang memiliki kekuatan dan yang menguasai segala kehidupan telah hilang dari keyakinannya dan tergantikan dengan kekuatan materi-materi. Jiwa mereka terisi dengan segala sesuatu harus berupa material bukan hal-hal yang metafisika. Standar kebutuhan mereka bukan pada nilai-nilai spiritual melainkan pada hal yang berbentuk nyata.   

Keikutsertaan Pemeluk Islam
Sebagian umat Islam yang kurang memahami terhadap konsep ajaran Islam yang benar, seakan-akan meng-iya-kan dan membenarkan semua konsep dari Barat, kehidupan Barat adalah baik dan pantas dijadikan contoh. Barat adalah segalanya, itulah sebagian pendapat kaum muslimin terhadap kehidupan Barat. Segala konsep kehidupan Barat perlu diikuti oleh umat Islam. Mengabaikan konsep-konsep Islam adalah sebuah keharusan pada era globalisasi, Islam harus berkembang mengikuti arah kehidupan yang berputar. Inilah yang mengilhami Mustafa Kemal nama "Atatürk" ("Bapak Bangsa Turki")  merubah segalanya di negara Turki, yang memuja-muja semua konsep Barat dan dengan terang-terang mengikuti langka kesesatan Barat.
Banyak kaum muslimin yang berpendapat, Jika Islam hanya berpaku pada konsep zaman sahabat dan pada ulama terdahulu, berarti mengantarkan Islam pada kemunduran dan kestagnanan kehidupan. konsep Islam para sahabat dan tabi`in adalah konsep yang sudah kadaluarsa yang tidak layak kembali diterapkan pada kehidupan globalisasi, konsep tersebut hanya cocok dan pantas diterapkan pada zamannya. Itulah pendapat sebagian pendapat umat Islam yang sudah terkonteminasi akal dan pemikiran oleh kaum sekuler Barat.
Padahal konsep Islam yang benar pernah diberlakukan dan dilaksakan oleh para sahabat, ulama dan bahkan nabi sendiri. Dan kehidupan tersebut dapat mengantarkan sahabat, tabiin dari penerapan ukrawi yang berimbas pada kehidupan duniawi. Tetapi Barat ingin membalikkan konsep-konsep tersebut. Barat lah yang berhak mengubah dunia dan seisinya, kalau perlu tuhan pun diajak musyawarah dan mengikuti keinginan masyarakat dunia dengan menggunakan konsep demokrasi, konsep HAM atau konsep beragama. Tuhan pun harus tunduk pada manusia dikala umat manusia tidak setuju dengan konsep tuhan. Itulah kira-kira pesan yang dapat diterima oleh penulis.
Banyak konsep-konsep Barat yang tidak sesuai dengan konsep ajaran Islam dipaksakan dan diterapkan pada konsep kehidupan masyarakat muslim. Sehingga banyak hal-hal yang tidak sesuai dengan konsep-konsep Islam mewabah dan mewarnai dalam kehidupan umat Islam. Dengan pemaksaan penerapan konsep Barat dalam ajaran Islam, akan menimbulkan keragua-raguan terhadap umat Islam, pengaburan nilai-nilai keislaman serta, keterlenaan umat Islam terhadap ajaran hakikinya dan mengakibatkan terkikisnya beberapa ajaran Islam sehingga dengan mudah paham-paham Barat merasuk dengan pelan tapi pasti ke jantung pertahanan umat Islam. Barat beranggapan bahwa tuhan tua sudah mati, agama adalah candu. Barat beranggapan sekarang peranan akal manusia lah yang memiliki hak atas kehidupan dan dunia ini, ajaran dan dogma agama hanya isapan jempol belaka.
            Barat adalah bagian dari masyarakat dunia pada saat sekarang. Masyarakat Barat dipandang oleh sebagian masyarakat muslim merupakan bagian masyarakat yang lebih "maju" dalam peranan tatanan kehidupan. sehingga sebagian umat Islam menganggap Barat pantas dijadikan barometer atau ukuran kemajuan bagi semua bangsa. Kemajuan Barat di bidang ilmu pengetahuan, budaya, ekonomi, politik dan lain sebagainya adalah contoh yang baik untuk ditiru dan diikuti.
            Disadari atau tidak, bahwa kemajuan Barat diberbagai bidang adalah salah satu bentuk keberanian masyarakat Barat meninggalkan nilai-nilai keagamaan atau nilai-nilai spiritualitas. Agama atau nilai-nilai spiritualisatas bagi sebagian masyarakat barat, hanya dianggap sebagai khayalan dan impian manusia tentang metafisika yang tak terlihat dan tidak masuk akal. Agama bagi, mereka merupakan sebuah dinding penghalang kemajuan ilmu pengetahuan, social budaya politik dan lain-lain. Bangsa yang maju menurut Barat adalah bangsa yang berani meninggalkan atau memisahkan antara agama dengan kehidupan keduniawian.

Pendangkalan Akidah
            Banyaknya pelajar muslim yang belajar didunia Barat tentang Islam, mengakibatkan tranformasi ilmu tanpa batas dan bercampur baurnya konsep Islam dan Barat. Islam yang memiliki konsep penuh dengan nilai-nilai ketauhidan dan kebenaran dalam menjalani kehidupan, lambat laun mulai dikikis sedikit demi sedikit oleh para pelajar muslim yang menemba ilmu di dunia Barat. Konsep moralitas berganti dengan konsep materialistis dengan penuh hawa nafsu dan keinginan. Konsep ketuhanan beralih pada konsep kekuasaan pada akal.
            Sikap keragu-raguan pada ajaran Islam menjadi salah satu tujuan penyerangan terhadap pada akidah. Sebab akidah adalah benteng terakhir yang dapat mengkonter segala serangan. Salah satu bentuk penyerangan terhadap akidah adalah, umat Islam dituntut untuk mengakui kebenaran yang ada pada agama lain dengan konsep pluralisme, penganut ajaran Islam tidak diperkenankan dijalankan secara kaffah, sebab akan menyebabkan ketidak nyamanan masyarakat dunia dan akan mengganggu keharmonisan bermasyarakat. Itulah beberapa sikap Barat yang anti pati terhadap ajaran Islam. Padahal ajaran islam akan membawa mereka derajat yang lebih mulia dari kejahiliyahan budaya atau ilmu pengetahuan. Tetapi karena hawa nafsu yang besar dan tak terpendam untuk mengekploitasi kekuasaan tuhan, menjadikan mereka melupakan dan menghindari konsep tuhan akan kehidupan.
            Segala yang mendukung kekuatan Islam di bombardir, diacak-acak. Al-Quran dan al-Hadis pun ingin dilumpuhkan, sebab dari dua hal tersebut Islam bisa dipahami. Tidak berhenti disitu saja, para musuh-musuh Islam juga menyerang bahasa Arab. Bahasa Arab adalah bahasa pengantar pada al-Quran dan al-Hadis serta banyak kitab-kitab ulama terdahulu menggunakan bahasa Arab. Kemudian Barat memberikan penilaian pada dunia timur khususnya Arab adalah wilayah yang tertinggal dan mengisukan di "public space" tentang kemiskinan dan kebodohan. Islam digambarkan dan diidentikan dengan masyarakat timur yang tidak memiliki konsep kehidupan yang maju dan beradab.
            Dunia Barat menjargonkan pada dunia Timur, tentang demokrasi, sekulerisasi, Hak Asasi Manusia, emansipasi wanita dll, adalah jalan keluar dunia Timur dari ketertinggalan disegala bidang. Tujuan mengangkat isu-isu tersebut adalah mengajak manusia terlepas dari tata aturan agama. Mereka mengajak kepada kekuatan akal yang berdasarkan pada adapt istiadat, kebiasaan dan kemanusiaan bukan pada aturan tuhan sebab mereka menyakinin bahwa tuhan hanya khayalan belaka.
            Sebagian masyarakat Barat menganggap agama adalah sumber percekcokan antar agama atau antar golongan dalam satu agama. Banyak pertikaian yang terjadi di masyarakat mereka simpulkan dari keberdaaan agama. Sehingga mereka (masyarakat Barat) trauma dalam beragama. Dan ketraumaan ini timbul apriori terhadap Islam dan menganggap Islam sama dengan agama yang lain.

Ketika Tuhan Disingkirkan
            Terbangunnya gedung-gedung pencakar langit di tiap-tiap wilayah, pendirian pabrik-pabrik disetiap negara, pembakaran hutan demi perluasan wilayah, penebangan hutan demi kepentingan pribadi, gemerlapnya lampu perbelanjaan, tempat hiburan dan lain-lain adalah sesuatu penghamburan sumberdaya hanya demi kesenangan manusia. Masyarakat dihegemoni dengan kesenangan sesaat, cara pandang masyarakat disetir dan dirubah hanya untuk orientasi keuntungan keduniawiaan.
Pengekpoitasian alam dan sumber daya yang lainnya mengakibatkan ketidak seimbangan alam. Bencana terjadi disetiap tempat adalah salah satu indikasi manusia hanya mengedepankan akal dan keinginan mereka yang tanpa didasari oleh nilai-nilai spiritualitas. Mereka menganggap bahwa alam dapat dimanfaatkan semaunya tanpa memikirkan bencana yang siap menghantam alam seisinnya. Ketidak seimbangan alam harus dirasakan semua manusia.
Agama hanya dijadikan sebagai pemantas kehidupan agar tidak dikatakan ateis, Pelabel kartu identitas, atau pelengkap ritual. Ajaran agama ditinggalkan jauh-jauh dari kehidupan yang seakan – akan tidak memiliki peranan dalam kehidupan manusia dan alam seisinya. para pemuja akal menganggap Tuhan tidak berhak mengatur manusia. Mereka beranggapan bukan tuhan yang mereka butuhkan dalam kehidupan ini, tetapi kepuasan material yang dapat membahagiakan keinginan-keinginan diri mereka, itulah hasil dari kala tuhan diatur oleh manusia.
Hak Asasi Manusia menjadi kitab agama sekuler, kitab yang sacral dan layak dijunjung tinggi oleh setiap negara dan manusia. Kehidupan ini hanya diatur oleh akal yang dapat menembus segala batasnya. Dengan  akal mereka menganggap dapat mewujudkan keinginan mereka, walau tanpa ajaran agama. Mereka yakin bakal menemukan kebenaran yang hak.
Dari kesombongan Barat yang menuhankan akalnya menimbulkan ketidak keseimbangan alam. Alam diekploitasi demi kepentingan kesenangan, struktur kehidupan manusia di obrak-abrik demi kekuasaan, sehinga menimbulkan bencana dimana-mana, global warming adalah salah satu bentuk penggrusakan dari pengekploitasian alam.

             

0 comments:

TULIS KOMENTAR ANDA..!!

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger